history and dating clubs yabb Wechat id seks

Kesedapan yang ku rasa semasa menyonyot dada Arissa dan konek ku dibelai olehnya bukan itu sahaja. Kini Arissa mengubah posisi yang memang ku tunggu-tunggu selama ini iaitu POSISI 69.

Wechat id seks-45Wechat id seks-45

Arissa tidak menolak apatah lagi memarahi ku sebaliknya aku berkucupan selama lebih kurang 10 minit dan akhirnya Arissa menyuruh ku mandi dahulu. Semasa mandi pelbagai perkara menarik yang ku bayangkan bakal ku tempuhi bersama. Aku berfantasi akan raungan dan rengekannya semasa berasmara bersama ku.Katanya badan aku berlengas setelah balik dari berjalan. Aku pasti akan memenuhkan malam ku ini berasmara dengan Arissa.Apabila Arissa menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. “Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai…” kataku.Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar.Aku tidak menjilat di situ sahaja tapi jilatan ku meliputi setiap rongga atau lubang yang terdapat dipunggungnya itu.

Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Arissa melimpah dari lubang pantatnya. Hari-hari kalau abang jilat kan bagus...” kata Arissa. Kini aku mengubah posisi ku iaitu aku di atas dan Arissa ku kangkangkan walaupun Arissa nampak keletihan di masa itu. Aku tak mempedulikan katanya aku teruskan dengan dayungan ku. Kini aku betul-betul puas dan seronok kerana akhirnya aku dapat meratah pantat Arissa.Aku mengelap badan aku dengan tuala hingga kering dan setelah itu aku terus menyarungkan seluar dalam ku sahaja. Aku telah baring di katil yang bersaiz ‘king’ tersebut dengan berselimut. Arissa terus sahaja menanggalkan tuala dari badannya lalu terus memakai baju tidur.Boleh dikatakan suasana bilik Arissa malap kerana hanya dipasang lampu tidur sahaja. Baju tidurnya berwarna putih jelas sekali menampakkan susuk badannya yang gebu.Semasa Arissa berjalan menghampiri ku , dapat ku lihat tundun pantatnya yang montok.Hati ku berdegup tak sabar untuk meratah badan Arissa.Akhirnya dengan sedaya upaya ku berjaya menyodok pantatnya. Lubang jubur Arissa memang sempit mungkin belum pernah diterokai lagi…. Kini ku tabur segala air mani yang terpendam semenjak tadi ke dalam mulutnya yang ternganga termengah-mengah menahan segala kesedapan yang ku berikan tadi.